Kesehatan

Tanda-tanda Kanker Serviks yang Perlu Anda Ketahui

Radarbekasi.id – Kanker serviks adalah salah satu penyebab utama kematian wanita Amerika, menurut American Cancer Society.

ACS memperkirakan bahwa sekitar 13.240 kasus baru kanker serviks invasif akan didiagnosis dan sekitar 4.170 orang akan meninggal karenanya.

Namun, untungnya, kemajuan seperti tes Pap dan vaksin untuk papillomavirus manusia membantu deteksi dini dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup penderita kanker serviks.

“Salah satu tanda utama kanker serviks adalah pendarahan abnormal – termasuk pendarahan setelah berhubungan seks dan perdarahan antara periode menstruasi,” kata seorang gynecological oncologist dan professor of gynecologic oncology in the department of obstetrics, gynecology dan reproductive sciences at the Icahn School of Medicine at Mount Sinai and director of Women’s Health at Mount Sinai Downtown, Chelsea Center, Dr. Stephanie V. Blank, seperti dilansir laman Sheknows, Senin (20/8).

Jika mengalami gejala-gejala ini, Blank mengatakan, Anda harus menemui dokter untuk menjalani tes.

Namun, “jika datang setiap bulan pada waktu yang bisa diprediksi,” kemungkinan terkait dengan menstruasi.

ACS mencantumkan gejala lain, seperti kembung, nyeri perut atau panggul, kesulitan makan atau merasa kenyang dengan cepat dan sering buang air kecil atau mendesak.

Langkah pertama dalam proses mendapatkan diagnosis kanker serviks adalah melalui Pap smear, yan digunakan untuk menentukan apakah orang tersebut membutuhkan pemeriksaan lebih dekat serviks dan biopsi. Diagnosis yang sebenarnya terjadi melalui biopsi – pengambilan sampel sepotong jaringan.

Orang-orang yang paling berisiko untuk kanker serviks adalah perokok, siapa saja yang immunocompromised, orang-orang dengan riwayat HPV risiko tinggi dan displasia bermutu tinggi, serta orang-orang yang tidak mempraktekkan seks yang lebih aman.

Blank menekankan bahwa pencegahan terbaik untuk kanker serviks adalah vaksin HPV. “Vaksin HPV ditutupi oleh asuransi kesehatan sampai usia 21 tahun pada anak laki-laki dan usia 26 tahun pada anak perempuan,” jelas Dr. Susan Maples.

Perawatan untuk kanker serviks bervariasi berdasarkan stadium – atau seberapa jauh penyakit telah menyebar.

” Jika dini, itu bisa diobati dengan biopsi kerucut atau histerektomi. Jika sedikit lebih jauh, itu diobati dengan histerektomi radikal. Jika lebih jauh lagi, kemoterapi dan radiasi digunakan,” tambah Blank.

Jadi, apa yang bisa kita lakukan untuk membantu mencegah kanker serviks?

Pertama, Blank menekankan pentingnya mendapatkan semua dosis vaksin HPV, ”sebelum debut seksual.”

Selain itu, menggunakan kondom selama seks penetratif, menahan diri dari merokok, makan sehat, tidur cukup dan merawat diri sendiri adalah ide yang baik untuk membantu mencegah kanker serviks dan kesehatan secara umum. (fny/jpnn)

(sumber dari jpnn.com)

Related Articles

Back to top button