Bisnis

Program Gerakan Nusantara 2018 Jangkau 756.405 Murid

Radarbekasi.id – PT Frisian Flag Indonesia (FFI) telah sukses menyelsaikan rangkaian kegiatan program Gerakan Nusantara (MiNUm Susu TiAp Hari uNTuk Anak CeRdas Aktif Indonesia) 2018. Program tahun ini telah menjangkau 756.405 murid di 1.291 sekolah dasar yang tersebar di 11 Kota 9 Kabupaten pada 5 Provinsi. Angka itu melebih target yang telah ditetapkan di awal pelaksanaan tahun ini sebesar 700 ribu murid.

Selain memberikan program edukasi gizi komprehensif langsung kepada murid, fokus program tahun ini juga melanjutkan kegiatan Training of Trainers (ToT) yang secara signifikan meningkatkan kapasitas guru dalam pemahaman tentang gizi. Memperluas jangkauan ke Indonesia Timur, Gerakan Nusantara 2018 telah melakukan kegiatan ToT kepada 434 guru dari 182 sekolah dasar di Kabupaten Timur Tengah Selatan, Kota Kupang, Kabupaten Kupang, Kota Malang, Kabupaten Malang, Kota Batu, Kota Sorong dan Kabupaten Sorong dan menjangkau 65.039 murid sekolah dasar.

“Berkaca pada kesuksesan program Gerakan Nusantara tahun sebelumnya, program Gerakan Nusantara 2018 melanjutkan kegiatan Training of Trainers sebagai salah satu metode yang terbukti efektif untuk memberikan ilmu kepada guru terkait Pedoman Gizi Seimbang yang harapannya dapat diteruskan kepada rekan guru lain dan murid,” ungkap Ketua Pusat Kajian Gizi dan Kesehatan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (PKGK UI), Ahmad Syafiq.

Lanjut Ahmad, kegiatan ToT pada pelaksanaan program tahun ini telah berhasil meningkatkan rata-rata nilai pengetahuan guru akan Pedoman Gizi Seimbang sebesar 23 poin, dari 60,1 poin sebelum adanya intervensi menjadi 83,1 poin setelah mengikuti kegiatan ToT.

“Hasil ini kami dapatkan setelah melakukan pre-post test yang berfungsi untuk melihat efektivitas program Gerakan Nusantara 2018 dari tataran peningkatan nilai pengetahuan guru,” imbuhnya.

Corporate Sustainability Development Manager Frisian Flag Indonesia Refa Hayudi Griyanda menyatakan, program Gerakan Nusantara merupakan komitmen Frisian Flag Indonesia untuk membangun keluarga Indonesia yang kuat dimana pun mereka berada.

“Selain menyediakan gizi terbaik, kami juga berusaha untuk meningkatkan pengetahuan tentang gizi seimbang, pentingnya membiasakan minum susu setiap hari dan gaya hidup sehat dan aktif bagi seluruh keluarga Indonesia terutama kepada anak agar mereka dapat meraih potensi tertinggi,” ungkapnya.

Pada pelaksanaannya di Kota Sorong dan Kabupaten Sorong, kegiatan ToT program Gerakan Nusantara 2018 telah dilakukan kepada 178 guru dari 53 sekolah. Kegiatan ini didukung oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Sorong, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Sorong dan bekerja sama dengan PKGK UI. Pelatihan ini kemudian menjangkau 17.324 murid sekolah dasar di Kota Sorong dan Kabupaten Sorong dan diharapkan menambah pengetahuan murid terkait kebiasaan gizi baik.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Sorong Petrus Korisano, menyambut baik inisiatif dari Frisian Flag Indonesia bersama dengan PKGK UI untuk menjangkau Kota Sorong dalam memberikan edukasi gizi kepada guru. Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Sorong pun terus berupaya untuk membantu pencapaian Visi dan Misi Kota Sorong sebagai Kota Termaju di Tanah Papua yang termasuk di dalamnya adalah bidang pendidikan.

“Kami yakin edukasi yang diberikan dalam program Gerakan Nusantara 2018 menambah ilmu baik bagi guru dan membantu kami bergerak bersama mencapai poin ke-2 dari misi Kota Sorong untuk meningkatkan Kualitas Kesehatan, Pendidikan, dan Pengembangan Sosial,” ujarnya.

Dalam sambutannya yang sekaligus menutup secara resmi program Gerakan Nusantara 2018, Walikota Sorong Lambert Jitmau berharap, setelah mendapatkan edukasi mengenai gizi, masyarakatnya dapat menyadari potensi makanan kaya gizi yang tersedia di Kota Sorong. Menurut dia, letak geografis Sorong yang berbatasan langsung dengan laut dan kekayaan sumber daya alam yang dimiliki menjadikan daerah ini memiliki sumber daya pangan yang kuat.

“Dengan berbagai kekayaan pangan ini, diharapkan edukasi gizi yang dilakukan dapat mendorong kebanggaan masyarakat terhadap makanan khas daerah Sorong dan meningkatkan konsumsi makanan bergizi. Selain itu, pemberian susu yang dilakukan oleh Frisian Flag Indonesia diharapkan dapat menciptakan kebiasaan baik minum susu bagi masyarakat Kota Sorong, agar semakin sempurna gizi yang dicerna,” tukasnya. (oke)

Lebihkan

Artikel terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × three =

Close