Pendidikan

K.H. Irfan Hielmy : Ulama Kharismatik Penggagas Motto Muslim Moderat, Mukmin Demokrat, dan Muhsin Diplomat

Oleh : M. Shalahuddin, S.S.I, M.Pd

Resensi Buku

Judul : K.H. Irfan Hielmy. Kehidupan, Pemikiran, dan Perjuangan.
Penulis : Dadang Gani, Wahidin Rahmat, Dan Euis SRB.
Penyunting : M. Iqbal Dawami
Cetakan/Harga : Pertama/Januari 2021/Rp. 100.000
Tebal Halaman : 344 Halaman.
Penerbit : Maghza Pustaka, Margomulyo Pati Jawa Tengah.

Buku yang berjudul K.H. Irfan Hielmy. Kehidupan, Pemikiran, dan Perjuangan yang ditulis/disusun oleh Dadang Gani, Wahidin Rahmat, Dan Euis SRB 19 ini menambah wawasan bacaan khazanah intelektual di dunia akademisi serta menambah tokoh intelektual yang lahir dari kalangan pesantren yang akan selalu dikenang. Nama Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy sudah begitu akrab terdengar di setiap hati masyarakat Jawa Barat bahkan Indonesia. Kehadiran buku ini menjelaskan adanya Tokoh pesantren yang sangat berpengaruh di Jawa Barat khususnya wilayah priangan timur.

Sejarah telah mencatat, Jawa Barat banyak melahirkan tokoh-tokoh paling berpengaruh, berbagai prestasi gemilang menghiasi langit-langit sejarah Jawa Barat, tanpa mengenal lelah mereka senantiasa menyebarkan manfaat bagi umat.

Buku ini dominan berwarna hijau dengan latar depan foto Al-Maghrurlah K.H. Irfan Hielmy..Buku ini terdiri dari tiga bab. Bab I buku ini menjelaskan sejarah Pondok Pesantren Darussalam Ciamis dan sisi kepribadian K.H. Irfan Hielmy. Halaman pertama buku ini banyak mengupas awal berdirinya Pesantren Darussalam “Dari Pesantren Cidewa ke Pesantren Darussalam”. Mama Achmad Fadil sang ayah dari K.H. Irfan Hielmy adalah Pendiri Pesantren Cidewa.

Berdiri sejak era kolonial belanda tepatnya di tahun 1929. Pesantren Cidewa sebutan untuk pesantren yang baru berdiri ketika itu. Pesantren Cidewa dengan cepat mendapat simpati dan dukungan dari masyarakat sekitar. Pada tahun berikutnya minat orang tua mengirimkan putra-putranya untuk dididik semakin banyak dan berkembang sampai dengan saat ini, sehingga menjadi pesantren terbaik di tatar sunda.

Dari sisi guru-guru ditemukan Sanad keilmuan Al-Maghfurlah K.H. Ifan Hielmy, selain belajar langsung dengan Mama Achmad Fadhil, Al-Mahghfurlah pun belajar dengan cara sorogan dalam waktu yang relatif singkat ke beberapa kyai, seperti belajar tasawuf kepada : K.H Abdul Halim (Abah Majalengka), Prof Dr.Buya Hamka, K.H. Hasyim Asy’ari dan Ajengan Zenal Mustofa. Belajar ilmu alat dan Ushul Fiqih kepada K.H Ishak Farid dan K.H. Ahmad Sanusi. Belajar ilmu Al-Qur’an kepada K.H. Ahmad Siradj di Pondok Pesantren Cijantung dan beberapa ulama lainya di Jawa Barat. (hal. 12)

Di buku ini dijelaskan bahwa pada Tahun 1953 setelah Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy menuntaskan pendidikan di Sekolah Dagang beliau berangkat menuju Pondok Modern Darussalam Gontor Ponorogo Jawa Timur untuk memperdalam ilmu agama, tetapi belum tiba di sana, beliau terserang penyakit typus dan gangguan pencernaan, sehingga menghentikan perjalananya. Setelah dirawat beberapa hari di RS Jebres Surakarta, beliau kembali ke Dewasari Ciamis dan tidak jadi belajar di Gontor. Pun diantara sebab perubahan nama Pesantren Cidewa Menjadi Darussalam karena beliau terinspirasi dengan Pondok Modern Darussalam Gontor yang banyak berhasil dan sukses mencetak para santrinya. (hal. 20)

Dijelaskan pula dalam buku ini bahwa pada Tahun 1975 lahirlah Motto Pesantren Darussalam, yaitu Muslim Moderat, Mukmin Demokrat, dan Muhsin Diplomat sebagai upaya menempatkan Pesantren Darusslam untuk semua umat. Motto ini lahir setelah Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy berdiskusi dengan Dr. Moch. Natsir, yang pada waktu itu menjabat sebagai Presiden Rabithah al-Islami dan ketua Dewan Dakwah Islam Indonesia (DDII). (hal. 23)

Muslim Moderat adalah sosok manusia muslim yang bersikap luwes, tenggang rasa, bersolidaritas etis dan sosial, hormat kepada sesama, jauh dari sikap angkuh, congkak, dan ingin menang sendiri. Mukmin Demokrat adalah sosok manusia mukmin yang berakar ke bawah dan berpucuk ke atas. Pada saat di panggung kekuasaan, dia tidak melupakan rakyat yang telah membesarkannya, begitu pun saat ia turun dari panggung kekuasaan dan harus kembali dengan rakyat, dia tidak patah semangat dan tidak putus harapan. Muhsin Diplomat adalah sosok manusia yang mencintai kebajikan, keindahan, memiliki sopan santun dan berakhlak mulia.

Di buku ini dijelaskan bahwa Semasa hidupnya Al-Maghfurlah K.H Irfan Hielmy aktif di dua organisai keagamaan terbesar di Indonesia yakni NU dan Muhammadiyah. Di NU Beliau pernah menjabat sebagai Wakil Ketua GP Ansor dan jajaran ketua Ma’arif NU Ciamis. Di Muhammadiyah beliau aktif sebagai Pengurus Daerah Muhammadiyah (PDM) dan menjadi Guru PGA Muhammadiyah tahun 1953-1954.

Maka wajar jika kiranya para alumni Pesantren Darussalam Ciamis diberikan kebebasan dalam memilih sesuai dengan karakter dan kesenangan serta kecocokan yang dirasakan oleh masing-masing alumni dalam berjuang dengan tetap dalam bingkai persatuan dan kesatuan agar perbedaan itu menjadi rahmat untuk seluruh alam. (hal. 30).

Bab II buku ini fokus membahas pikiran-pikiran Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy. Berbagai macam sudut pandang/gagasan/ide/fikiran dituangkan dalam bab ini. Yang menjadi sangat menarik perspektif sudut pandang fikiran ini muncul dari keluarga terdekat dan para alumni seperti ; Prof. Dr. Jaih Mubarok, Prof. Muhammad Ali, Ph.D. Prof. Ahmad Ali Nurdin, Ph.D. Nur Hidayah, Ph.D. Dr. Ahmad Tholabi dan beberapa alumni lainya. Pandangan dari para penulis yang dituangkan dalam buku ini sudah pasti sangat objektiv, karena hubungan yang terjalin sangat erat secara emosional antara kyai, santri dan keluarga.

Berbagai macam tema yang tertuang dalam buku ini menggambarkan ragam ruang fikiran Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy. Seperti Wanita Dalam Islam, Sistem Pendidikan Islam, Dakwah Dan Syiar Islam, Korelasi antara Pesantren, Masyarakat dan Pemerintah, Wacana Islam Tentang Hukum, Pendidikan dan Tasawuf, Ukhuwah Ahlussunnah, Wasathiyah Islam dan Khairu Ummah, Masyarakat Madani, Konsep Insan Kamil, Kriteria Pemimpin Idaman dan Pembahasan Mengenai Cinta dan Akhlak.

Setelah membaca bab ini, maka para pembaca akan berkesimpulan begitu dalam dan luasnya pengetahuan/pemikiran keilmuan dan keislaman Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy. (hal 60-272)
Bab III berisi pikiran-pikiran dan amanat serta nasehat Al-Maghfurlah K.H Irfan Hielmy untuk umat dan para santri/alumni. Mulai dari mars dan himne Darussalam disertai penjelasan arti bait-baitnya, amanat janji santri, amanat buku album kenangan santri, tausiyah dalam berbagai kegiatan dan kesempatan, serta amanat berupa tirakah amalan Doa Ismul A’dzham dan Ayatul Hifdzi yang selalu diamalkan secara terus menerus oleh Al-Maghfurlah K.H. Achmad Fadhil dan K.H. Irfan Hielmy. (hal 274-296)

Bagian akhir buku ini berisi lampiran-lampiran ; foto-foto Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy dalam berbagai kegiatan, profil lengkap dan terkini sekolah, kampus dan Pesantren Darussalam Ciamis. (hal 298-340)

Buku ini sangat layak dimiliki dan dibaca oleh para santri, alumni dan masyarakat umum sebagai bukti dan pengingat spirit perjuangan serta pengabdian Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy akan keberhasilan beliau membentuk fondasi keilmuwan, keislaman dan keindonesiaan bagi para santri dan alumninya yang sukses di bidangnya.

Atas kipras, pengabdian dan jasa Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy ketika hidup, sungguh beliau sangat layak dianugerahi gelar Pahlawan Nasional dari Pemerintah RI.

Do’a kami para santri untuk Al-Maghfurlah K.H. Irfan Hielmy semoga Allah SWT menerima amal ibadahnya, diampuni dan dimaafkan segala dosa dan kesalahan serta mendapatkan tempat terindah di sisi Allah SWT. Amiin Ya Rabbal Alamiiin.

*Penulis adalah Alumni Madrasah Aliyah Keagamaan Pondok Pesantren Darussalam Ciamis Tahun 2000 / Kepala SDIT Nurul Fajri / ketua MUI Cikarang Barat-Bekasi.

Related Articles

Back to top button