InternasionalKesehatan

Penelitian di AS, Ivermectin Bukan untuk Manusia, tapi Sapi dan Kuda

Ivermectin dalam bentuk tablet. Ternyata penelitian terbaru di AS menunjukkan bahwa obat tersebut bukan untuk manusia, tetapi sapi dan kuda. (Science Times)

RADARBEKASI.ID, AMERIKA-Obat antiparasit ivermectin selama ini digadang-gadang sebagai kandidat obat Covid-19. Dan sejumlah negara sudah menggunakan obat ini untuk pasien Covid-19. Ternyata penelitian terbaru di AS menunjukkan bahwa obat tersebut bukan untuk manusia, tetapi sapi dan kuda.

Pejabat kesehatan negara bagian Mississippi mengatakan bahwa mereka telah menerima beberapa pasien yang memakai Ivermectin mengalami keracunan. Dan, selama ini obat tersebut adalah obat hewan yang dimaksudkan untuk digunakan melawan parasit pada sapi serta kuda dan tidak cocok untuk digunakan manusia.

Menurut ABC News, Departemen Kesehatan Mississippi memposting peringatan kesehatan di akun Facebook mereka mengenai peningkatan insiden orang yang memakai ivermectin. Depkes memperingatkan publik bahwa versi obat cacing hanya ditujukan untuk ternak dan bukan untuk mengobati atau mencegah Covid-19.

Departemen kesehatan mengatakan dalam posting mereka bahwa setidaknya 70 persen membeli di pusat pasokan ternak. Negara bagian saat ini memiliki tingkat Covid-19 tertinggi di AS berdasarkan data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Sejak pandemi melanda, pejabat kesehatan dan praktisi kesehatan lainnya telah mencari pengobatan Covid-19 atau obat untuk mencegah infeksi. Salah satu obat yang sering disebut-sebut selama pandemi adalah ivermectin.

USA Today seperti dilansir Science Times melaporkan bahwa Food and Drug Administration (FDA) menyetujui penggunaan ivermectin sebagai obat antiparasit untuk mengobati penyakit tropis. Meski ada penelitian terdaftar yang menunjukkan bahwa ivermectin dapat membantu mengobati Covid-19, FDA mengatakan bahwa itu tidak cocok untuk manusia.

Spesialis penyakit menular Dr. Denise McCulloch mengatakan bahwa minat pada ivermectin berasal dari penelitian laboratorium yang menunjukkan bahwa obat itu dapat memblokir virus agar tidak berkembang biak di lingkungan laboratorium. Itu membuat orang berharap bahwa ivermectin juga dapat membantu mengobati Covid-19 pada manusia. Namun, penelitian ini belum menunjukkan efek menguntungkan dari ivermectin ketika digunakan pada pasien Covid-19.

Postingan Twitter FDA menyertakan tautan ke informasi tentang penggunaan ivermectin yang disetujui. Dan, alasan mengapa ivermectin tidak boleh dikonsumsi untuk pencegahan Covid-19 atau sebagai pengobatan untuk penyakit virus.

Mereka juga memperingatkan tentang perbedaan formulasi ivermectin untuk hewan dan manusia, menekankan bahwa ada bahan tidak aktif dalam ivermectin untuk hewan yang dapat menyebabkan masalah jika tertelan oleh manusia. Justru vaksinasi lebih efektif.

Penjabat Komisaris FDA Janet Woodcock mengatakan bahwa orang yakin bahwa vaksin mRNA Covid-19 Pfizer memenuhi standar tinggi untuk efektivitas, keamanan. Menurut NPR, vaksin Johnson & Johnson dan Moderna diyakini aman.

Pejabat kesehatan masyarakat percaya bahwa persetujuan penuh dari FDA akan meningkatkan kepercayaan di antara orang-orang yang ragu untuk mendapatkan vaksin. Sementara itu, petugas kesehatan di Mississippi mengimbau masyarakat untuk mendapat vaksinasi dan mendapatkan fakta yang benar tentang penggunaan ivermectin. (jpc)

Related Articles

Back to top button