Ciri Orang Depresi Ringan, Kenali Lewat Ciri Psikolgis Fisik

Radarbekasi.id – Berikut ciri orang depresi ringan. Ciri-ciri depresi bisa sangat kompleks dan bervariasi pada setiap orang. Beberapa ciri paling umum diantaranya adalah mudah merasa sedih, putus asa, dan kehilangan minat pada hal-hal yang disukainya.

Ciri-ciri ini tidak hanya bertahan selama beberapa saat, melainkan bisa bertahan lebih dari seminggu atau bahkan berbulan-bulan. Lalu, apa saja ciri orang depresi ringan tersebut?


Hal ini tentunya akan sangat mengganggu pekerjaan, kehidupan sosial dan pola hidup penderita depresi. Simak selengkapnya ciri orang depresi ringan pada artikel berikut.

Depresi ringan merupakan level paling rendah dalam klasifikasi gangguan depresi. Penderita depresi ringan masih mampu melakukan kegiatan sehari-harinya meskipun sebagian besar terganggu akibat gejala yang ditimbulkan.


Tetapi, penderita depresi sedang dan berat cenderung kesulitan dan tidak memungkinkan untuk melakukan kegiatan normalnya. Depresi sering sekali datang secara bertahap sehingga cukup sulit untuk dikenali dan disadari pada awal kemunculannya.

Banyak sekali penderita depresi yang tidak menyadari bahwa dirinya sedang tidak baik-baik saja. Maka dari itu, dukungan dari orang-orang di sekitarnya sangat dibutuhkan.

Ciri Depresi Ringan Secara Psikologis

Ciri depresi ringan secara psikologis dapat terlihat dari kebiasaan atau pola hidup yang menjadi berlebihan, baik terlihat semakin terpuruk atau overreact. Menurut Forbes (2011) ada beberapa ciri-ciri depresi ringan yang muncul dan jarang diketahui oleh penderita, antara lain:

1. Memiliki rasa percaya diri yang berlebihan

Percaya diri yang berlebihan merupakan satu ciri seseorang dalam mengatasi depresinya. Mereka cenderung bertindak dengan cara yang berlawanan dengan apa yang dirasakan, hal ini disebut sebagai “pelarian.” Seorang penderita depresi biasanya akan mengambil risiko yang besar dalam melakukan perubahan dalam usahanya untuk “lari” atau mengalahkan kesedihannya. Hal ini banyak diderita oleh orang-orang berprestasi dan ingin berjuang mati-matian mencapai keberhasilan. Tetapi pada kenyataannya, hal ini justru merupakan tanda tidak baik pada diri seseorang.

2. Mengonsumsi minuman keras berlebihan

Mengonsumsi minuman keras atau alkohol merupakan salah satu taktik paling umum yang digunakan ketika seseorang sedang stress. Berdasarkan beberapa pengamatan, seseorang yang meminum alkohol berlebihan biasanya sedang berusaha untuk mengobati atau mengurangi rasa sakit secara emosional. Hal ini secara tidak langsung membuat seseorang dengan masalah emosional atau psikologis, seperti depresi, menjadi kecanduan dan memilih meminum alkohol sebagai jalan keluarnya.

3. Rangsangan libido tinggi

Rangsangan libido tinggi yang dimiliki seseorang bisa jadi merupakan salah satu tanda seseorang sedang depresi. Penderita depresi tidak akan menyadari bahwa mereka merupakan pelaku monogami serial yang merayu pasangannya untuk melakukan serta memenuhi kebutuhan hasrat atau libidonya. Hal ini dilakukan pelaku guna mencoba menghilangkan atau mengesampingkan depresi yang diderita.

4. Mengalami kesulitan berkonsentrasi

Penderita depresi memiliki kadar konsentrasi yang rendah. Tidak jarang mereka melamun dan membayangkan hal-hal yang membuatnya “terbang tinggi.” Tetapi, pada penderita depresi, lamunan ini hanya sekadar angan-angan. Sedangkan pada manusia normal, lamunan atau angan-angan akan mampu membantu membawanya pada perubahan yang lebih baik.

5. Meluapkan emosi yang tidak menentu

Menurut psikiatri, konsep “pengaruh yang tidak tepat” mengacu pada perilaku yang secara emosional tidak sinkron dengan stimulus yang mendorongnya. Penderita depresi tidak mengetahui cara menunjukkan emosi yang tepat sebagai bentuk reaksinya terhadap suatu peristiwa. Penderita depresi cenderung menunjukkan emosi yang berlebihan, seperti menangis atau tertawa, terhadap suatu peristiwa yang tidak penting dan mengabaikan peristiwa penting lainnya.

Ciri-ciri depresi ringan juga dapat berupa reaksi yang membuat penderita merasa sangat rendah diri. Reaksi tersebut dapat berupa rasa putus asa, merasa bersalah, mudah tersinggung, tidak toleran terhadap orang lain, tidak memiliki motivasi atau minat, hingga munculnya pemikiran untuk bunuh diri.

Ciri Depresi Ringan Secara Fisik

Ciri-ciri depresi ringan secara fisik juga dapat ditemui dan terlihat langsung oleh orang lain. Ciri fisik yang umum terlihat pada penderita depresi, yaitu:

Penderita akan mengalami kesulitan dalam berbicara dan melakukan aktivitas secara normal. Mereka cenderung bergerak dan berbicara dengan lebih lambat dibandingkan orang normal.
Perubahan nafsu makan yang berbeda dari biasanya. Perubahan nafsu makan ini akan membuat berat badan penderita menjadi bertambah atau menurun.
Penderita mengalami reaksi biologis dalam tubuh, seperti sembelit dan rasa sakit serta nyeri yang tidak dapat dijelaskan. Hal ini menyebabkan penderita menjadi lemas dan kekurangan energi dalam melakukan aktivitas.
Perubahan dorongan seks menjadi lebih tinggi atau lebih rendah. Bagi wanita, perubahan siklus menstruasi juga dapat terjadi. Tetapi, untuk kasus ini perlu dilakukannya pemeriksaan lebih lanjut karena tidak semua orang yang memiliki ciri seperti ini adalah penderita depresi.
Pola tidur yang terganggu, misalnya menjadi sulit tidur ketika malam atau bahkan terbangun lebih pagi dibandingkan biasanya. Ketidakteraturan dalam jam tidur bisa menjadi salah satu penanda seseorang sedang mengalami stres atau depresi ringan.

Ciri Depresi Ringan Secara Sosial

Ciri depresi ringan secara sosial merupakan ciri yang dapat dilihat dan diamati oleh orang-orang disekitarnya. Ciri-ciri depresi ringan secara sosial yang umum diderita penderita depresi, yaitu:

Sering menghindari kontak dengan teman atau keluarga
Sering menghindari kegiatan sosial
Mengabaikan hobi dan minat yang dimilikinya
Mengalami kesulitan dalam melakukan pekerjaan atau kehidupannya
Penderita depresi terbagi menjadi tiga kategori, yaitu depresi ringan, sedang dan berat. Semakin berat gangguan depresi yang diderita maka akan semakin susah penderita menjalankan akitivitas normalnya. Ciri-ciri depresi ringan dapat terlihat baik secara psikologis, fisik dan juga sosial.

Jika seseorang menderita depresi ringan, maka akan semakin banyak ciri-ciri yang sama seperti yang dijelaskan di atas. Jika Anda merasa atau melihat orang lain dengan gejala yang sama, akan sangat disarankan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut.*