Metropolis

Wajib Rapid Test Berkala

SEGERA DIBUKA: Petugas memeriksa tempat duduk di salah satu studio bioskop di Jatiasih, Kota Bekasi, belum lama ini. Pemkot Bekasi sudah memberikan lampu hijau untuk bioskop kembali dibuka. RAIZA SEPTIANTO/RADAR BEKASI

RADARBEKASI.ID, BEKASI – Pemerintah Kota Bekasi sudah memberikan lampu hijau dibukanya kembali bioskop di tengah Pandemi Covid-19.Hal itu sesuai dengan Surat Edaran (SE) Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kota Bekasi Nomor : 440/1444/SET.COVID-19.

Ketua Gugus Tugas Covid-19, Rahmat Effendi mengatakan, surat edaran itu ditujukan kepada pimpinan pelaku usaha bioskop se-Kota Bekasi dan telah ditandatangani pada, Selasa (27/10) kemarin. Pihaknya menghimbau agar sejumlah syarat dipatuhi dengan penuh rasa tanggung jawab.

“Maksudnya yaitu tentang standar protokol kesehatan dan keamanan dalam rangka pengendalian penyebaran Covid-19 Adaptasi Tatanan Hidup Baru (ATHB) masyarakat produktif aman Covid-19 pada tempat atau fasilitas usaha bioskop di Kota Bekasi,” katanya, Selasa (27/10).

Menurutnya, alur pembukaan bioskop, didahului dengan surat permohonan oleh pengelola dan ditindaklanjuti dengan peninjauan protokol kesehatan.

Namun, pada intinya, terhitung sejak Selasa (27/10), Pemkot Bekasi telah memperbolehkan usaha bioskop kembali beroperasi.

“Waktu operasional mulai pukul 16.00 WIB sampai dengan pukul 23.00 WIB. Dibuka kembali jasa usaha bioskop ini tentu harus mentaati protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah,” ucapnya.

Ia menjelaskan, Pemerintah Kota Bekasi memperhatikan keberlangsungan usaha jasa kepariwisataan dan hiburan umum pada masa pandemi Covid-19 saat ini. Maka dari itu, diperlukan pengaturan pencegahan penularan Covid-19 terhadap semua lini.

“Mulai dari pengelola, pelaku usaha, pekerjanya, pedagang, pelanggan atau konsumen, dan masyarakat agar mengedepankan protokol kesehatan sebagaimana tertuang dalam surat edaran yang telah pemerintah buat,” terangnya.

Sementara itu, dirinya mengaku, berdasarkan surat edaran, para pengelola diwajibkan melakukan rapid test bagi karyawan yang melakukan kontak langsung dengan pengunjung secara berkala dan menerapkan physical distancing minimal 1,2 meter pada jarak antrean berdiri maupun duduk antar pelanggan lainnya.

Melakukan pembersihan area kerja, fasilitas dan peralatan, khsusunya yang memiliki permukaan yang sering disentuh publik. Penyemprotan disinfeksi seluruh fasilitas umum sebelum dan sesudah operasional.

Menyediakan tempat cuci tangan dengan sabun antibakteri bagi pegawai yang mudah diakses. Menyediakan alat bantu seperti sarung tangan dan atau pelindung wajah sesuai pedoman keselamatan dan kesehatan kerja.

Lanjut dia, pelaku usaha juga harus melakukan pengecekan suhu tubuh bagi seluruh pekerja sebelum memulai bekerja di pintu masuk dengan ketentuan suhu 37.3 derajat Celcius.

Mewajibkan semua pekerja mengenakan alat pelindung diri terutama masker, pelindung wajah (faceshield) atau pelindung mata (eyeprotection) dan menerapkan physical distancing 1,2 meter.

“Apabila ada karyawan yang memiliki gejala demam, batuk, pilek dan sesak nafas tidak diperbolehkan untuk masuk kerja dan melakukan pemeriksaan kesehatan. Memastikan kapasitas pengunjung tidak lebih dari 50 persen dari kapasitas normal,” tuturnya.

Terusnya, pelaku usaha mengupayakan pembayaran secara non-tunai (cashless) dengan memperhatikan disinfeksi untuk mesin pembayaran. Jika harus bertransaksi dengan uang tunai, cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir atau menggunakan hand sanitizer setelahnya.

Sosialisasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dengan mencantumkan tulisan atau gambar di tempat yang mudah dilihat sebagai media pengingat bagi karyawan dan pengunjung.

Selanjutnya, SE yang berlaku bagi pengunjung atau konsumen yaitu, sebelum masuk ke bioskop, pengunjung diwajibkan untuk mengenakan masker, dicek suhu badannya, memakai hand sanitizer dan menjaga jarak.

Kemudian, pengunjung akan melewati pengecekan suhu oleh petugas. Apabila suhu badan pengunjung lebih dari 37,3 derajat Celcius tidak diperbolehkan masuk. Bagi pengunjung yang suhu badannya kurang dari 37.3 derajat Celcius diperbolehkan masuk dengan catatan pintu masuk bioskop akan dibukakan oleh petugas agar tidak terkontaminasi.

Pastikan antrean masuk dan keluar dari fasilitas bioskop dijaga dengan ketat dengan menjaga jarak yang baik, minimal 1.5 meter sehingga tidak ada kontak pengunjung. Memastikan pengunjung bioskop dengan usia di atas 10 tahun dan dibawah 60 tahun.

Pengunjung dalam kondisi sehat, tidak ada gejala batuk, demam lebih dari 38 derajat Celcius, sakit tenggorokan, pilek atau fluz bersin atau sesak napas. Selama menonton, pengunjung wajib menggunakan masker dari sejak awal hingga akhir.

Pembatasan waktu di dalam ruangan bioskop dijaga tidak lebih dari 2 jam. Jarak antar kursi dilakukan dengan baik sehingga berjarak untuk menghindari kontak antar pengunjung dan juga tidak ada kontak dengan petugas.

Saat berada di area bioskop, pengunjung diwajibkan untuk menjaga jarak minimal 1 meter antar pengunjung dan tidak boleh berkerumun. Saat menonton di studio, pengunjung diwajibkan menempati kursi yang sudah diatur jaraknya oleh petugas.

Selain itu, pengamatan langsung untuk upaya disiplin semua pihak harus dilakukan dengan baik oleh petugas, seperti penggunaan masker selama berada di gedung bioskop.

“Waktu operasional bioskop mulai pukul 16.00 WIB sampai dengan 23.00 WIB. Apabila ketentuan diatas tidak dipatuhi atau dilanggar, Maka akan dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku oleh Tim Penegakan Perda,” tukasnya. (pay)

Back to top button