Zelensky Kritik Keras Jerman yang Ragu-Ragu Kirim Tank Leopard 2 ke Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Kamis (19/1/2023) mengkritik keras Jerman karena merasa ragu untuk mengirim tank Leopard 2 ke negaranya untuk melawan Rusia. (Reuters)

RADARBEKASI.ID, KIEV – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengkritik keras Jerman karena merasa ragu untuk mengirim tank Leopard 2 ke negaranya untuk melawan Rusia.

“Anda tentu saja bisa membahas tentang itu selama enam bulan lagi, namun orang-orang di sini mati setiap hari. Jika anda memiliki tank Leopard, berikan kepada kami,” kata Zelensky kepada penyiar publik ARD, Kamis (19/1/2023).


Zelensky mengatakan Ukraina sedang membela diri sendiri dan tidak berniat untuk menyerang Rusia.

BACA JUGA: Ukraina Minta Kiriman Tank Leopard 2 Jerman Hajar Rusia


Pada KTT Davos, Rabu (18/1/2023), Kanselir Jerman Olaf Scholz menghindari komitmen untuk memasok tank Leopard 2 ke Ukraina meski dia telah membuka pintu untuk keputusan positif pada KTT khusus para menteri pertahanan Negara Barat.

Scholz berulang kali menekankan bahwa negaranya secara strategis terikat dengan Amerika Serikat, Prancis, dan rekan serta mitra lainnya.

Setiap keputusan mengenai senjata, kata dia, harus menjadi bagian dari upaya bersama untuk membantu Ukraina menang dalam perang.

BACA JUGA: Ini Bocoran Berakhirnya Perang Ukraina vs Rusia versi Mantan Intel Cantik KGB

Isu tentang pengiriman Leopard diperkirakan akan menjadi fokus dalam pembicaraan ketika puluhan menteri pertahanan Negara Barat dari Kelompok Kontak Ukraina akan bertemu di Pangkalan Udara Ramstein AS di Jerman. Pertemuan itu akan membahas sekaligus mengoordinasikan bantuan militer selanjutnya untuk Kiev.

Jerman memiliki peran kunci dalam pertemuan tersebut lantaran memproduksi tank Leopard 2. Lazimnya, pemasokan persenjataan buatan Jerman ke pihak ketiga harus mendapat lampu hijau dari Berlin.

Sementara itu, Polandia dan Finlandia mengatakan siap mengirim tank Leopard 2 ke Ukraina. (jpc)