BUMN

Saat Garuda Sekarat, PLN Justru Raup Pendapatan Rp 204,65 Triliun

Dua petugas PLN saat memeriksa meteran milik warga. Foto: PLN

RADARBEKASI.ID, JAKARTA – Perbedaan mencolok ditunjukkan dua perusahaan milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Saat maskapai Garuda Indonesia berada di ujung kematian, prestasi moncer justru ditunjukkan PT PLN (Persero).

Perusahaan Listri Negara itu melaporkan, telah meraih pundi-pundi rupiah sebanyak Rp 204,65 triliun pada periode Januari sampai September 2021. Angka ini naik 4,7 persen dari periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 195,47 triliun.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan, penyebab melonjaknya pendapat PLN karena konsumsi listrik nasional terus meningkat. “Hingga September 2021, perseroan mencetak pendapatan Rp 204,65 triliun,” terang Bob Saril dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu (27/10).

Sepanjang Januari-September 2021 jumlah pelanggan PLN meningkat sebanyak 2,6 juta pelanggan menjadi 81,6 juta pelanggan.

“Rangkaian program promo tambah daya yang kami lakukan sepanjang tahun ini ternyata disambut antusias oleh pelanggan. Penambahan daya ini membuat pelanggan lebih produktif dan penggunaan listrik meningkat,” ujar Bob.

Strategi intensifikasi juga dilakukan melalui penerapan gaya hidup dengan menggunakan peralatan berbasis listrik dalam kehidupan sehari-hari atau electrifying lifestyle, seperti mendorong ekosistem dan penggunaan satu juta kompor induksi serta kendaraan listrik berbasis baterai.

Selain itu strategi ekstensifikasi ditempuh PLN melalui program win back dengan mengakuisisi captive power atau mengganti kelistrikan perusahaan-perusahaan yang masih menggunakan pembangkit sendiri dengan suplai listrik dari PLN agar perusahaan dapat berfokus pada bisnis inti.

Cara lainnya adalah dengan melihat ceruk pasar yang masih potensial dengan program electrifying agriculture dan electrifying marine untuk sektor pertanian, peternakan, perkebunan, dan perikanan serta kelautan.

“Program-program ini terbukti mampu membantu para petani, peternak, nelayan hingga pelaku industri menjadi lebih produktif dan efisien sehingga kesejahteraan mereka bisa meningkat,” kata Bob.

Sejumlah strategi yang dilakukan PLN merupakan bentuk dukungan perseroan dalam menggerakkan perekonomian dengan menghadirkan listrik untuk kegiatan-kegiatan produktif.

Bob meyakini dengan sejumlah strategi tersebut, kinerja perseroan bakal semakin membaik hingga akhir tahun.

“Bagi kami yang terpenting hadirnya listrik bisa membantu memudahkan seluruh aktivitas masyarakat, meningkatkan kesejahteraan, dan membantu menggerakkan perekonomian nasional,” ucapnya. (wsa)

Related Articles

Back to top button