Berita Bekasi Nomor Satu

Gunung Anak Krakatau Erupsi, Luncuran Abu Vulkanik Setinggi 1.500 Meter, Status Siaga

Gunung Anak Krakatau di perairan Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung, kembali mengalami erupsi, Minggu (3/12/2023) pada pukul 15.05 WIB. (ANTARA/HO-PVMBG)

RADARBEKASI.ID, LAMPUNG – – Gunung Anak Krakatau di perairan Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung, kembali mengalami erupsi, Minggu (3/12/2023) pada pukul 15.05 WIB. Luncuran abu vulkanik mencapai tinggi 1.500 meter dari puncak gunung api aktif tersebut.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) melaporkan bahwa erupsi tersebut terjadi pada Minggu, 3 Desember 2023, pukul 15.05 WIB. Erupsi itu terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 75 milimeter dan durasi lebih kurang 1 menit 10 detik.

Kolom abu teramati berwarna hitam dengan intensitas tebal condong ke arah barat laut.

BACA JUGA: Gunung Anak Krakatau Erupsi, PVMBG Rekam Lontaran Lava Setinggi 350 M

Kepala Pos Pantau Gunung Anak Krakatau di Hargopancuran, Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan, Andi Suardi, Minggu, mengatakan Gunung Anak Krakatau kini berada pada status level III atau Siaga.

PVMBG merekomendasikan masyarakat untuk tidak mendekati Gunung Anak Krakatau atau beraktivitas dalam radius lima kilometer dari kawah aktif.

Ia mengatakan pemukiman terdekat dari Gunung Anak Krakatau terdapat di Pulau Sebesi yang berjarak 16,5 kilometer. Andi mengimbau masyarakat dan nelayan untuk tidak mendekati kawasan Gunung Anak Krakatau pada radius 5 kilometer.

BACA JUGA: Gunung Semeru Erupsi, Masyarakat Diimbau Tidak Beraktivitas di Radius 5 KM

“Saat ini Gunung Anak Krakatau berada pada level III, Siaga, dengan rekomendasi tidak mendekati gunung dengan radius lima kilometer,” ungkap Andi.

Gunung Anak Krakatau sejak Juni 1927 hingga saat ini sudah erupsi berulang kali terjadi dan sepanjang Minggu sudah erupsi empat kali. (jpc)

Solverwp- WordPress Theme and Plugin