Berita Bekasi Nomor Satu

Kenali dan Cegah, Gejala Diabetes dan Prediabetes

Ilustrasi mengecek gula darah untuk mengetahui gejala diabetes. (Freepik )

RADARBEKASI.ID, JAKARTA – Diabetes sering dibilang sebagai ‘pemicu’ penyakit berat lainnya, seperti jantung dan sebagainya.

Ada berbagai cara untuk mendiagnosis diabetes. Biasanya memerlukan pengulangan setiap metode pada hari kedua. Tes harus dilakukan di fasilitas medis (seperti ruang praktik dokter atau laboratorium).

Jika dokter Anda mengira kadar gula darah Anda sangat tinggi, atau jika Anda memiliki gejala khas gula darah tinggi selain hasil tes yang positif, dokter Anda mungkin tidak memerlukan tes kedua untuk mendiagnosis diabetes.

BACA JUGA: Jangan Anggap Remeh, Empat Tanda Serangan Jantung

Perlu diingat sebelum diabetes ada yang disebut prediabetes.

Apa Itu Prediabetes?

Sebelum terkena diabetes tipe 2, kebanyakan orang menderita prediabetes, yang berarti kadar gula darah mereka berada di atas normal namun tidak cukup tinggi untuk didiagnosis menderita diabetes.

Menurut American Diabetes Association, dokter terkadang menyebut prediabetes sebagai gangguan toleransi glukosa (IGT) atau gangguan glukosa puasa (IFG), bergantung pada tes yang digunakan untuk mendeteksinya. Kondisi ini meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular.

Apa Gejala Prediabetes?

Pradiabetes tidak memiliki gejala yang jelas, sehingga Anda mungkin menderita diabetes tanpa menyadarinya. Beberapa penderita pradiabetes sudah mempunyai gejala diabetes atau masalah diabetes.

Tes diabetes biasanya menunjukkan bahwa Anda menderita pradiabetes. Jika Anda menderita pradiabetes, Anda harus menjalani tes diabetes tipe 2 setiap 1 hingga 2 tahun.

Apa Itu Diabetes?

Sekitar 422 juta orang di seluruh dunia menderita diabetes, sebagian besar tinggal di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah, dan 1,5 juta orang meninggal setiap tahunnya sebagai akibat langsung dari diabetes. Jumlah dan prevalensi diabetes terus meningkat selama beberapa dekade terakhir.

Berdasarkan WHO, Diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi ketika pankreas tidak memproduksi cukup insulin atau ketika tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkan secara efektif. Insulin adalah hormon yang mengatur kadar gula darah.

Hiperglikemia, juga dikenal sebagai hiperglikemia atau peningkatan kadar gula darah, adalah akibat umum dari diabetes yang tidak terkontrol, yang seiring waktu menyebabkan kerusakan parah pada banyak sistem tubuh, terutama saraf dan pembuluh darah.

Apa Gejala Diabetes?

Gejala diabetes bisa muncul secara tiba-tiba. Gejala diabetes tipe 2 mungkin ringan, namun gejalanya mungkin memerlukan waktu beberapa tahun untuk muncul.

Berikut gejala diabetes menurut WHO :
1. Merasa sangat haus
2. Perlu buang air kecil lebih sering dari biasanya
3. Penglihatan kabur
4. Merasa lelah
5. Menurunnya berat badan secara tidak sengaja
6. Seiring berjalannya waktu, diabetes dapat merusak pembuluh darah di jantung, mata, ginjal, dan saraf.

Penderita diabetes berisiko lebih tinggi mengalami masalah kesehatan seperti serangan jantung, stroke, dan gagal ginjal. Diabetes dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen karena merusak pembuluh darah pada mata.

Banyak penderita diabetes mengalami masalah pada kaki akibat kerusakan saraf dan sirkulasi yang buruk. Hal ini dapat menyebabkan tukak kaki dan kemungkinan menyebabkan amputasi. (jpc)

Solverwp- WordPress Theme and Plugin