Berita Bekasi Nomor Satu

Sentra Kesehatan Mata Terlengkap Hadir di Pasuruan

SEREMONI: Pemotongan pita penanda pembukaan Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan. (Istimewa)

RADARBEKASI.ID. BEKASI – JEC Eye Hospitals and Clinics kembali melebarkan sayapnya. Baru-baru ini, Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan resmi beroperasi. Dibukanya Klinik Utama Mata JEC Java di Pasuruan menggenapi keberadaan sentra kesehatan mata terlengkap dan berstandar internasional ini yang kini sudah memiliki dua klinik di Jawa Timur dan 15 di seluruh negeri.

Pembukaan JEC JAVA @ Pasuruan bertepatan dengan peringatan hari jadi JEC Eye Hospitals and Clinics yang ke-40 pada 1 Februari nanti. Dimana hadirnya JEC JAVA @ Pasuruan semakin mendekatkan masyarakat baik di Kota maupun Kabupaten Pasuruan ke layanan terdepan dan fasilitas modern berteknologi mutakhir.

Berlokasi strategis di Jalan Panglima Sudirman No.126, Kota Pasuruan, Jawa Timur, JEC JAVA @ Pasuruan menjadi satu-satunya institusi kesehatan mata di area Pasuruan yang memiliki layanan subspesialis dan diperkuat dengan 8 dokter mata spesialis.

Istri Wali Kota Pasuruan, Fatma Saifullah Yusuf mengatakan, bahwa dirinya sangat mengapresiasi dengan beroperasinya Klinik Utama Mata JEC Java @ Pasuruan.

Sebagai upaya nyata dari pihak swasta dalam mendukung percepatan pembangunan kesehatan di area Pasuruan, khususnya pada ranah kesehatan mata. Masyarakat Pasuruan kini lebih mudah menjangkau layanan kesehatan mata yang paling komprehensif, diperkuat jajaran dokter ahli, dan memiliki fasilitas berteknologi terdepan.

“Harapan kami, keberadaan JEC JAVA @ Pasuruan semakin mendorong masyarakat untuk memeriksakan mata lebih berkala sehingga kualitas hidup mereka terus terjaga, tanpa ada kendala gangguan pandangan,” ujarnya saat menyampaikan sambutan tertulis dari Walikota Pasuruan, Saifullah Yusuf kepada Radar Bekasi, Sabtu (20/1).

BACA JUGA: Menuju Empat Dekade Berkiprah Optimalkan Penglihatan Indonesia, JEC Gelar Fun Run 4.0K

Diketahui situasi kesehatan mata di wilayah Pasuruan masih perlu menjadi sorotan. Dari hasil Rapid Assessment of Avoidable Blindness (RAAB 2014-2016) Jawa Timur, dengan populasi 190 ribu jiwa di Kota Pasuruan, diperkirakan angka kebutaannya mencapai 1.740 orang per tahun.

Sementara, di Kabupaten Pasuruan, dengan jumlah penduduk 1,6 juta jiwa, angka kebutaan diprediksi sekitar 14.160 orang per tahun. Memperkuat itu, Dinas Kesehatan Kota Pasuruan sempat menyebut, bahwa warga setempat yang mengalami gangguan penglihatan pada 2019 berjumlah 831 orang, 787 di antaranya menderita katarak.

Direktur Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan, Lely Retno Wulandari mengatakan, bahwa sebagian besar penyebab kebutaan sebenarnya dapat dicegah dan ditangani, termasuk katarak.

Pemeriksaan mata menjadi kunci untuk mengantisipasi terjadinya gangguan penglihatan yang berisiko memburuk bahkan sampai buta. Dimana inilah yang JEC JAVA @ Pasuruan hadirkan.

“Sebagai bagian terintegrasi dari JEC Eye Hospitals and Clinics, kami optimistis diresmikannya JEC JAVA @ Pasuruan yang mengusung konsep one-stop-solution ini, dapat berkontribusi membantu masyarakat Pasuruan dan sekitarnya untuk mendapatkan pemeriksaan mata sedini mungkin, sekaligus penanganan gangguan penglihatan yang tepercaya,” tuturnya.

Sementara terdiri atas gedung dua lantai dengan total tanah dan bangunan seluas 468 meter persegi, JEC JAVA @ Pasuruan menawarkan penanganan gangguan penglihatan secara menyeluruh, mulai dari Katarak dan Bedah Refraktif, Vitreoretina, Glaukoma, dan Mata Anak serta Strabismus (Mata Juling).

Dari sisi fasilitas, JEC JAVA @ Pasuruan bahkan menjadi yang pertama menghadirkan sederet teknologi unggul di Pasuruan, meliputi Peripheral Iridotomy Laser (Laser Glaukoma), Argon Laser (Laser Retina), Optical Coherence Tomography (OCT), Digital Foto Fundus, Perimetry Humphrey, dan Dry Eye Analyzer (Alat Diagnosis Mata Kering).

Selain itu, fasilitas terdepan yang tersedia, antara lain USG Mata, Biometry dengan IOL Master, Specular Microscope, Nd YAG Laser (Laser Capsulotomy), Non Contact Tonometry (NCT), Auto Refractometer, dan Retinometri.

BACA JUGA: JEC Lanjutkan Inisiatif Bakti Sosial Operasi Mata Juling   

Cabang klinik utama mata kesepuluh dari JEC Eye Hospitals and Clinics ini juga telah menerapkan e-medical record (eMR) berupa sistem informasi terintegrasi nan aman, yang memberikan kemudahan akses terhadap rekam medis pasien secara online.

Ini memungkinkan pasien untuk berkonsultasi dan meneruskan perawatan secara berkelanjutan di JEC cabang mana pun. Dalam rangkaian grand opening, JEC JAVA @ Pasuruan menggelar operasi katarak gratis untuk 50 orang dari kalangan yang membutuhkan.

Dimana hal ini selaras dengan konsistensi JEC Eye Hospitals and Clinics yang telah kontinu menjalankan inisiatif sosial “Bakti Katarak JEC”. Kegiatan operasi katarak JEC JAVA @ Pasuruan telah dilaksanakan selama 10 sampai dengan 13 Januari 2024, dengan dukungan dari Yayasan Abdi Husada Utama sebagai donatur.

Bukan itu saja. Mengawali kontribusinya meningkatkan kualitas kesehatan mata masyarakat, JEC JAVA @ Pasuruan meluncurkan buku “Mata Sehat Generasi Hebat”.

Dimana buku ini memberikan informasi yang edukatif mengenai kelainan mata, waktu yang tepat untuk memeriksakan mata, hingga asupan sehat untuk mata. Guna memperluas edukasi, JEC JAVA @ Pasuruan akan mendistribusikan buku tersebut ke sekolah-sekolah di sekitar klinik secara gratis.

Menanggapi dibukanya Klinik Utama Mata JEC-JAVA @ Pasuruan, Presiden Direktur JEC Korporat, Johan A Hutauruk mengatakan, selama hampir empat dekade, JEC Eye Hospitals and Clinics tak putus berupaya mengoptimalisasi penglihatan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia.

“Komitmen ini kami realisasikan, salah satunya, dengan mendekatkan masyarakat ke layanan kesehatan mata terlengkap dan berstandar internasional. Kini masyarakat Pasuruan dan sekitarnya, tak perlu melakukan mobilitas jauh untuk memeriksakan matanya. Silakan kunjungi JEC JAVA @ Pasuruan. Tidak usah ke kota lain, apalagi ke luar negeri!” Tukasnya.

Seremoni pembukaan JEC JAVA @ Pasuruan dihadiri oleh Dra. Hj. Fatma Saifullah Yusuf (istri Wali Kota Pasuruan), Kepala Dinas Kesehatan Pasuruan, dr. Shierly Marlena, Presiden Direktur JEC Korporat, DR. Dr. Johan Hutauruk, Sp.M(K), dan Direktur Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan, dr. Lely Retno Wulandari, Sp.M (K). (dew/*)

Solverwp- WordPress Theme and Plugin