BisnisBUMN

PGN Selesaikan Infrastruktur Gas PLTMG Sorong⁣ ⁣

PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai subholding gas PT Pertamina (Persero), berhasil menyelesaikan pembangunan infrastruktur gas dalam proyek gasifikasi untuk PLTMG Sorong dengan kapasitas 50 MW. FOTO: PGN


RADARBEKASI.ID, BEKASI – Melalui Anak Perusahaan PT Perta Daya Gas (PDG), PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai subholding gas PT Pertamina (Persero), berhasil menyelesaikan pembangunan infrastruktur gas dalam proyek gasifikasi untuk PLTMG Sorong dengan kapasitas 50 MW. Proyek ini diselesaikan dalam rangka mendukung serta mengimplementasikan Keputusan Menteri ESDM No. 13 Tahun 2020 (Kepmen ESDM 13/2020) dalam pemanfaatan gas bumi sebagai pengganti High Speed Diesel (HSD) di 52 Pembangkit yang tersebar di seluruh Indonesia. ⁣

PT Perta Daya Gas mendapatkan penugasan dari PGN menyelesaikan konstruksi infrastruktur pipa gas sepanjang 3,7 KM dari lokasi Matering and Regulating Station (MRS) milik PT Malamoi Olom Wobok (MOW) di area KEK Sorong hingga ke titik tie-in PLTMG Sorong 50 MW. Penyelesaian konstruksi pipa bahkan mampu diselesaikan dalam 6 minggu dari total durasi Kontrak selama 13 minggu.⁣

Infrastruktur gas ini nantinya akan memenuhi kebutuhan gas di PLTMG Sorong dengan estimasi demand gas sebesar ±3,2 BBTUD ramp up ke 8 BBTUD.⁣

PLTMG Sorong 50 MW merupakan proyek perdana dari 3 program Quick Win Pemerintah di tahun 2020 sesuai Kepmen ESDM/2020 disamping Tanjung Selor dan Nias. Selain itu, PLTMG Sorong 50 MW menjadi yang pertama atau pioneer dari proyek gasifikasi pembangkit di Indonesia. ⁣

Dalam seremonial soft launching proyek ini Kamis (24/12) merupakan tahap lanjutan setelah dilaksanakannya Perjanjian Jual Beli Gas (PJBG) oleh PT Indonesia Power dengan BUMD, PT Malamoi Olom Wobok dan Perjanjian Pengangkutan Gas antara PT Indonesia Power dan PT Perta Daya Gas.⁣

Baca juga: Anak Perusahaan PGN Serahkan Kendaraan Pengangkut Sampah untuk Masyarakat Sekitar SPBG dan MRU

Peresmian atas penyelesaian infrastruktur Gas ke PLTMG Sorong 50 MW ditandai dengan “Pengencangan Mur Terakhir” secara simbolik yang berlokasi di PLTMG Sorong, Distrik Mayamuk, Kabupaten Sorong Papua Barat dan dilaksanakan secara virtual mengingat masih dalam situasi pandemi Covid-19. Pengencangan Mur Terakhir secara simbolis dilakukan oleh Hadi Munib, Wakil Direktur PT Perta Daya Gas secara live dari lokasi site.⁣

Rencananya, setelah soft launching ini akan dilaksanakan commisioning infrastruktur pipa gas, commissioning MRS dan first gas firing_ yang dimulai pada akhir 2020 sampai pertengahan Januari 2021. Setelah itu akan dilanjutkan dengan commissioning peralihan mesin pembangkit Unit 1 sampai dengan Unit 5 secara bertahap dari penggunaan BBM menjadi gas bumi. ⁣

Direktur Utama PGN, Suko Hartono mengungkapkan, rasa bangga di mana amanah yang diberikan kepada PT PDG untuk membangun infrastruktur gas di Kabupaten Sorong dapat dilaksanakan dengan baik sehingga merealisasikan proyek gasifikasi perdana sesuai Kepmen ESDM 13/ 2020 di tahun 2020. Keberhasilan terlaksanakannya program quick win tersebut, semakin menambah semangat dan kepercayaan diri Pertamina Group bersama PT PLN dalam menjalankan penugasan gasifikasi pembangkit berdasarkan Kepmen ESDM 13/ 2020.⁣

“Dengan diselesaikannya pembangunan infrastruktur gas PLTMG Sorong 50 MW, bukan hanya sebagai manifestasi implementasi terhadap Kepmen 13, namun juga kebermanfaatan gas bumi dalam menyalurkan energi bersih dan meng-energize Kabupaten dan Kota Sorong, mengurangi penggunaan BBM hingga mengurangi subsidi Pemerintah, serta sebagai perwujudan sinergi BUMN-BUMD dalam rangka penyediaan infrastruktur gas untuk pembangkit listrik,” ujar Suko, dalam keterangan tertulisnya.⁣

Baca juga: PGN Salurkan Gas ke Pelanggan Industri Baru di Bekasi dan Dumai

Lebih lanjut, Suko berharap bahwa utilisasi gas bumi untuk pembangkit listrik di PLTMG Sorong dapat benar-benar mendukung PLN dan pemerintah dalam rangka pemerataan energi melalui penyediaan energi listrik yang efisien bagi masyarakat Sorong. Selanjutnya, dapat mempermudah akses energi untuk mendorong kemajuan ekonomi di wilayah tersebut.⁣

“Pencapaian hari ini tak lepas dari semangat Sinergi Pertamina Group termasuk Suholding Gas, PGN Group, PLN Group, Pemerintahan Daerah Sorong, dan para Stakeholder terkait yang saling bekerjasama dan turut mendorong terealisasinya proyek ini,” ungkap Suko.⁣

Dalam sambutannya, Bupati Sorong, Johny Kamuru, menyambut gembira dan berterima kasih atas terselenggaranya proyek ini. Diharapkan dapat membawa manfaat serta membantu memakmurkan masyarakat Papua, khususnya Sorong. ⁣

“Semoga dengan diselesaikannya proyek PDG pada hari ini akan menjadi kado akhir tahun spesial bagi masyarakat Sorong dalam bentuk pemenuhan energi untuk pembangkit listrik yang manfaatnya akan dirasakan langsung oleh masyarakat Sorong,” imbuh Direktur Komersial PT Pertamina Gas Achmad Herry Syarifuddin di kesempatan yang sama⁣

Dengan komitmen menjalankan peran sebaai Subholding Gas dan bagian dari Holding Migas PT Pertamina, PGN akan mengerahkan kapabilitas terbaik dalam penyaluran energi baik gas bumi bagi Indonesia. Pembangkit listrik merupakan salah satu konsumen gas bumi yang potensial dan energinya digunakan oleh masyarakat dalam berbagai sektor. Oleh karena itu, jaminan atas ketersediaan dan infrastruktur gas bumi terhadap pembangkit listrik penting untuk menjaga pergerakan roda perekonomian nasional. (oke)

Related Articles

Back to top button