Pos Polisi Pejompongan Dibakar Massa

Tangkapan layar pos polisi di Pejompongan, Jakarta Pusat dibakar oleh massa tak dikenal, Senin (11/4). Foto: Antara
Tangkapan layar pos polisi di Pejompongan, Jakarta Pusat dibakar oleh massa tak dikenal, Senin (11/4). Foto: Antara

RADARBEKASI.ID, JAKARTA – Pos polisi yang berlokasi di Pejompongan, Jakarta Pusat dibakar oleh massa tak dikenal, Senin (11/4). Kabar pembakaran pos polisi tersebut dibenarkan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan.

“Saya sedang menuju TKP, benar itu dibakar,” kata Zulpan saat dikonfirmasi, Senin.


Namun Zulpan belum bisa menyampaikan kronologi peristiwa pembakaran pos polisi tersebut maupun pihak yang diduga sebagai pelaku pembakaran.

Zulpan hanya menyebut bahwa dirinya sedang dalam perjalanan menuju ke lokasi kejadian. “Ini masih di jalan belum sampai. Tapi tadi udah dapat laporannya dibakar,” kata Zulpan.


Video pembakaran pos polisi tersebut juga beredar viral di media sosial.

Sementara itu, penyidik Polda Metro Jaya segera mencari pihak yang menjadi dalang kericuhan dalam aksi demo mahasiswa di Gedung DPR/MPR RI.

“Malam ini juga tim akan bergerak akan menindak tegas siapa saja yang melakukan pelanggaran hukum, mengusut siapa menjadi dalang. Mudah-mudahan kelompok pelaku bisa segera diungkap,” kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran di Gedung DPR/MPR RI, Jakarta Pusat, Senin.

Fadil juga menyayangkan adanya kelompok yang berupaya mendompleng aksi penyampaian pendapat oleh para mahasiswa untuk membuat kerusuhan.

“Kami sangat menyayangkan ada sekelompok yang memancing di air keruh bukan menyampaikan pendapat. Tapi membuat kerusuhan,” ujarnya.

Pegiat media sosial Ade Armando juga menjadi korban pengeroyokan oleh sekelompok orang tidak dikenal di aksi unjuk rasa tersebut.

Akibatnya Ade menderita luka di bagian kepala dan harus dilarikan ke rumah sakit.

Lebih lanjut Fadil juga menyebut insiden pengeroyokan terhadap Ade Armando oleh massa pengunjuk rasa menjadi pemicu petugas untuk melakukan tindakan tegas membubarkan massa dengan kendaraan taktis water cannon dan gas air mata.

“Ada insiden yang mengharuskan kami melakukan tindakan menembakkan gas air mata guna menyelamatkan nyawa saudara Ade Armando,” tambahnya. (wsa))