Soal Rekaman CCTV, Hendra Kurniawan Klaim Merasa Dibohongi Sambo

Terdakwa kasus merintangi penyidikan atau "obstruction of justice" pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, Hendra Kurniawan bersiap memberikan kesaksian pada sidang untuk terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Chandrawathi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/12/2022).FOTO:MIFTAHUL HAYAT/JAWA POS

RADARBEKASI.ID, JAKARTA – Terdakwa Hendra Kurniawan mengaku tidak mengetahui isi rekaman CCTV hingga akhirnya skenario Ferdy Sambo terungkap.

Dia mengklaim akan melaporkan kepada pimpinan apabila tahu rekaman CCTV tersebut.


Hendra mengatakan selama dia bertugas sebagai Karo Paminal Div Propam Polri, pernah menolak perintah atasan. Oleh karena itu, jika dirinya tahu dibohongi Sambo juga berpotensi dilawan.

BACA JUGA: Ferdy Sambo Cabut Gugatan ke Presiden dan Kapolri, Ini Alasannya


“Saudara selama jadi Karo Paminal pernah nggak tolak perintah atasan, atau menjadi anggota polisi nggak hanya Karo Paminal?” tanya pengacara Hendra dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (14/1/2023).

“Selama saya jadi anggota polisi pernah,” jawab Hendra.

“Kalau seandainya saat itu Arif Rachman benar menyampaikan ke saudara isi video yang dia tonton, apa sikap saudara?” tanya pengacara.

“Saya akan bersikap, saya akan melapor ke pimpinan tertinggi, pasti, nggak mungkin seperti ini,” pungkas Hendra.

Diketahui, Mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo bersama 6 orang lainnya didakwa melakukan pelanggaran obstruction of justice atau menghalang-halangi penyidikan dalam kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Setelah proses penembakan Yosua, Sambo mengarang cerita bahwa kematian Yosua karena tembak menembak dengan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E.

Pada 8 Juli 2022 Sambo memanggil Brigjen Pol Hendra Kurniawan untuk datang ke rumah dinas di Jalan Duren Tiga, Mampang, Jakarta Selatan.

“Saksi Hendra Kurniawan bertanya kepada terdakwa Ferdy Sambo ada peristiwa apa Bang? Dijawab oleh Ferdy Sambo ada pelecehan terhadap Mbakmu,” kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (17/10/2022).

Hendra Kurniawan kemudian menghubungi AKBP Ari Cahya Nugraha untuk melakukan screening CCTV di sekitar komplek rumah dinas Kadiv Propam Polri.

Irfan Widyanto selaku anak buah Ari Cahya Nugraha melaporkan ada 20 CCTV.

Irfan kemudian diperintahkan Agus Nurpatria mengambil DVR CCTV di pos sekuriti dan menggantinya dengan yang baru.

DVR CCTV di rumah Ridwan Soplanit juga diminta diganti dengan yang baru.

DVR CCTV ini diserahkan kepada Chuck Putranto.

Pada 10 Juli 2022 Arif Rahman kemudian meminta bertemu dengan Chuck Putranto di Polres Metro Jakarta Selatan.

Pertemuan ini juga diikuti oleh saksi Rifaizal Samual.

CCTV selanjutnya diberikan kepada penyidik Polres Metro Jakarta Selatan.

Atas hal itu, Ferdy Sambo didakwa melanggar Pasal 49 juncto Pasal 33 Undang-Undang Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. (jpc)